Dec 23, 2010

Itulah Senyum dan Senyum. Apa Bezanya?

dalam diam malam itu datang. dalam sunyi malam itu juga sambil gua dengar lagu dari deep purple, soldier of fortune, hampir jatuh ke bumi air mata takungan yang gua 'feeling'kan.

senyuman yang gua bagi...

gua makin besar, makin kabur hala tuju yang gua karang sejak berapa tahun yang lepas. dalam senyum itu juga ada banyak sedih yang gua sembunyikan. tapi bila senyum itu gua bagi setiap kali gua rasa sedih, hilang sedih itu. itulah gua. ceria orangnya. tapi apa gua mampu mengahdap hari-hari yang akan datang dengan hanya senyum bila lihat semuanya kabur di depan mata?

itu bukan gua. gua bukan seorang yang mahu biarkan kau orang ranap-ranapkan hari-hari akan datang yang akan buat gua sentiasa senyum dan syukur. apa lagi yang kau orang mahu?

lihat gua sentiasa sedih fikir pasal kau orang. untung kau orang tahu ada orang yang sentiasa bersama kau orang, tapi kau orang tahu mana akarnya? diri sendiri jawab mereka. hati masih sentiasa bilang hari-hari yang mendatang, akal masih sentiasa fikir apa yang akan dirancang.

gembira bersama sahabat...

hari-hari yang gua lalui dengan senyuman dan hanya hati yang gua bawa. tanya sama hati. mesti kau orang garu kepala. tak perlu tahu apa yang gua katakan. cuma tanya sama hati kau orang.

betul kata seorang yang aku kenal itu, seperti lego. sudah stuck! apa kata tinggalkan semuanya dan pasang semula. tapi mesti ada sedikit yang perlu. hati gua. akal gua perlu rancang semula biar hati gua yang gua bawa sama-sama. kalau pun terbentuk satu bunga dari timbunan lego, ia bermakna ia bunga yang gua lama tahu. bagaimana mimpi itu yang pernah takutkan gua satu hari. semua wajah mereka gua dapat lihat dengan jelas. mereka, mereka dan mereka. mereka jelas.

bukan tipu semata tapi ini yang gua mimpi. sejak itu gua jadi takut pada ungu. hijau makin menhijau segar. bila pelangi di atas bumi yang hijau, hiduplah semua masa depan yang gua rasa makin kabur. gua sujud minta pada-Nya, tenangkanlah hati, bukalah minda, supaya gua dapat apa yang gua impikan.

Dec 16, 2010

Apa Yang Berlaku.

Setiap kemarahan yang terpacul,
setiap herdik yang timbul,
setiap garangnya kata,
setiap bengisnya suara,
percayalah itu kasih jawapannya.

gua tertarik dengan apa yang ditulis. gua pinjam untu entri yang gua mahu tulis. gua rasa kata itu mungkin untuk bukan semua orang. cara orang berlainan. mungkin ada yang hanya dengan sabar, mungkin ada yang mendiamkan diri tapi bila dalam diam mereka sayang sepenuh hati.

gua duduk lama atas kerusi, depan komputer riba yang gua beli, mencari fikiran setiap orang bumi. kadang-kadang mereka kata gua tak ada harga diri, hidup penuh dengan sifat yang sentiasa bersembunyi. gua bukan mahu bersembunyi tapi ini yang gua miliki. setiap kata ada makna. itu yang gua cari. setiap pergerakan ada dalam ingatan, setiap kata ada disimpan, setiap kemanisan harum baunya sentiasa ada,apa yang disuka, apa yang dihindar, apa yang dimahukan, sentiasa ada dalam akal.

gua bukan seorang yang mampu tulis kata-kata cinta,
kerana hebatnya diri kau bagai angin yang dapat dirasa tapi tiada di mata, sentiasa ada di ruang udara,
gua tenggelam dalam kata-kata gua sendiri,
tiada kata secantik bahasa walaupun di mana ia mula.

apa makna dunia bagi kau orang. yang kau orang sia-siakan. gua mungkin hanya seorang yang lemah dari semuanya, kau orang hebat punya cita rasa besar, impian besar. tapi gua hanya punya hati yang hanya boleh dibuat bahan ketawa. tapi bila gua sudah ada semuanya kau orang sanjung tinggi. rasa gila yang gua tunjukkan bukan rasa gila yang kau orang boleh caci-maki-hamun-kan. sekurang-kurangnya kau orang tahu mana politiknya, mana egonya. tapi kau orang alpa mana akarnya, mana mulanya?

gambar. berjuta kali kalau kau orang tengok mungkin ada kalanya kau orang tutup kerana kau orang bosan. tapi gambar, seindah bunga bukan boleh dibilang bila gua yang melihat. ia ada di mana-mana. apa gua kira kau orang mahu cakap apa. gila! itu mungkin yang akan kau orang katakan. kau orang beri apa yang yang kau orang rasa tapi kau orang dengan sekelip mata ubah apa yang kau orang ada. gua masih tertanya-tanya bagaimana?

apa gua hanya mainan yang biasa. atau gua sudah tertinggal jauh berbatu-batu? dunia. kau orang kata itu yang dunia mahukan? fikir guna akal, jangan hati yang dikunci. gua terjatuh sekali. gua hanya terima caci-maki-hamun kalian. marah kalian gua sabarkan. kata-kata kalian gua simpankan. hanya hati yang gua bawa. tiada tahu apa maknanya, tiada serik gua dihina. jangan bimbang kau orang katakan. jangan jadi seperti ular sawa yang hanya tahu menunggu mangsa. kau orang jadilah semut yang sentiasa mencari akal untuk sarangnya, untuk keluarga.

Dec 13, 2010

Kosong Semula.

lama. memang amat lama. ianya kosong semula. apa yang kau orang fikirkan kosong? aku kagum cara kau orang boleh tukar apa yang difikrkan tapi gua? gua tak tahu macam mana nak kosongkannya semula. yang diisi di dada, yang di rasa di hati, yang difikir di kepala. bagaimana situasinya?

kosong...

jangan rasa bersalah, bukan hina maknanya kalau kau orang sedemikian rupa. mereka tiada dosa, kenapa kau orang masih mahu berkata. cuba lihat di mana akarnya, baru kau orang tahu seelok mana tumbuhnya. jangan disalah perbuatan sahaja kerana kau orang juga yang dapat rasa.

seperti tahun-tahun yang lepas. seprti hari-hari yang telah gua lalu. gua lihat diri sendiri seperti tiada siapa yang lihat. gua bukan kagum bagaimana rupa mereka, gua hanya kagum kenapa mereka cepat alpa. di mana yang dipijak? melayu apa memang mudah lupa. hampir setiap langkah gua ingat, hampir setiap tulisan gua simpan, walau perkara yang boleh dibuang gua jadikan perkara manis. kenapa kau orang mahu begitu?

lihat mereka, mereka bahagia dengan rumah tangga yang baru. gua ucap tahniah pada yang baru. semoga kalian ke anak cucu, diredhai kehidupan kalian dengan rezeki dari Yang Satu. ada yang berkata, jangan dikosong semula. fikiran tenang bila memikirkannya, bila dapat dirasa ia muncul dalam mimpi yang tiba-tiba pergi dengan sekelip mata. tenang aku lihat bunga, ia cantik seindah rupa, harum semkar kasturi. apa beza jika dibandingkan dengan dunia yang tiada rasa cinta?

apa lagi? kosongkannya semula.

Dec 10, 2010

Perkara Mudah.

satu, perkara itu memang senang bila kau orang keluarkan dari mulut, tapi kalau lahir dari hati kau orang keluarkan dengan cara lain, sukar untuk kau orang bayangkan. terpaksa kau orang fikirkan apa yang mahu dikeluarkan. sedih kau orang rasakan. tapi kau orang mahu apa yang gua cakap ini jadi?

jangan cari api kalau air tiada di sisi.

kau orang sedih tiada guna sebab masa depan kau orang bukan sedih selamanya. kau orang peduli apa. banyak lagi perkara yang kau orang mahu buat. memang susah mahu lupa, tapi senang mahu berjaya.

matahari yang dilindung awan, apa makna disebalik rahsia Tuhan...

dunia, penuh dengan derita yang memmbawa suka dan duka. tapi atas dunia juga kita boleh berubah. manusia berubah-ubah fikiran. gua dahulu yang nakal gila tapi dewasa gua jadi seperti manusia yang masih ingat di mana gua berpijak. yang dahulu cuba jauh dari bunga-bunga, tetapi hanya satu bunga yang gua bawa ke mana-mana. yang dahulu tidak pernah cakap soal hati, kini tanya sama hati. apa perlu gua jadi seperti dulu lagi?

awal tahun hijrah gua masih tertanya-tanya mana perkara yang perlu gua hijrah. mereka dengan azam masing-masing. gua hanya pada yang lama sebab masih banyak perkara yang belum selesai. apa guna yang baru kalau yang lama hanya ditinggal dan jadi habuk semata?

gua tutup pintu hati, apakah itu yang perlu? keliru gila gua. pusing kanan pusing kiri gua dekat tempat yang sama lagi. masih tiada yang berubah. gua rasa biar macam ini. perkara mudah yang gua rasa hanya mudah di mulut tapi bila rasa, kau orang boleh tanya diri sendiri apa kau orang mampu buat benda yang sama macam gua?

gua bangun berdiri tabik tanda hormat pada kau orang. semoga tahun baru ada makna buat gua. Salam Maal Hijrah buat semua.

Dec 3, 2010

Darah Daging. Ini Keluargaku.

kalau ingat zaman tadika atau sekolah rendah, memang bila cikgu suruh cerita dekat depan kelas, tak ada cerita lain, cerita keluarga masing-masing. sekarang gua sudah 21 tahun. tahun baru datang gua sudah 22 tahun. apa gua nak cerita lagi. imbas zaman sekolah-sekolah dulu. ini cerita gua.

mylovelydad

gua tak tipu, itu yang gua letak dalam phonebook gua, mylovelydad. ini abah gua. guru, sifu, sensei, monsieur. gua punya first guru. gua punya perangai lebih kurang abah. sabar, tak mudah marah, hati lembut, cool. kira satu genglah. gua respect sama abah sebab dia mula dari bawah, slow and steady then at the end like a king. tak boleh panjang sangat, nanti gua boleh menangis.

mylovelymom

macam mana gua letak nama abah dalam phonebook, macam itulah yang lain-lain. ini mak. guru juga. mak gua agak garang tapi gua tetap respect garang mana mak gua. dulu, gua kadang-kadang kalau mak marah ada juga gua lawan balik, tapi sekarang, bila gua sudah bermuhasabah diri, perbaiki diri, setiap kali teguran gua hanya simpan, diam. gua tak pernah balas apa yang mak gua marah. sebab gua guna akal, fikir apa betul atau tidak, mana rasionalnya, apa pengajarannya. gua sayang mak.

hero malaya

ini yang kau orang tunggu-tunggu bukan. sudah agak, tepat sekali. hero malaya yang luarannya kau orang boleh kata gua lebih kepada klasik, retro, unik dan yang sewaktu dengannya, itu lah gua. bagi gua, klasik ada makna, kalau tiada klasik, tiada modern. selam dalam diri gua, kau orang senang hati kenal gua. tak kisah di mana gua pijak bumi, dekat situ juga gua junjung. tak ingin membenci tapi menyayangi. yang sentiasa membawa hatinya. tanya sama hati. kau orang nak kutuk, benci, maki? gua tetap macam biasa tegur kau orang macam sahabat sejati. sebab gua rasa benci itu sifat makhluk tuhan yang paling DIA benci.

mylovelybro angah

ini budak kelas ekonomi tahun ini dia SPM. jangan ikut macam abang dia sudah. tapi dia lagi power, super power. ketua pelajar dekat Sekolah Menengah Agama Izzuddin Shah, Ipoh. betul depan STAR, sekolah gua. ini budak gua respect sama dia. gua tak ego kalau kau orang nak tahu, adik gua pun gua respect lagi tinggi dari gua. harap-harap ini budak mahu jadi economics termakbul. kacak, tengok abangmacam mana sudah.

mylovelysis kakak

this is the only one princess. ini budak perangai macam gua. riang ria gembira. tahun depan ini budak PMR. habislah kakak kena brainwash! excellent pun macam abang dia. angkat bakul gila gua. ini budak belajar dekat Seklah Menengah Sains Bagan Datoh (SABDA). SBP baru, shortname pun agak pelik. ini pun gila Yunalis. tapi dia tak klasik macam abang dia. dia normal. kau orang nak kenal? langkah mayat aku dulu. budak-budak dah tahu nak bercinta. dalam islam mana ada istilah berpacaran. tunggu habis belajar dulu.

mylovelybro adik

yang rambut jarang nak ada ini adik gua yang last sekali. ini lagi hero dari gua. tahun depan UPSR. baru dia tahu kena kelas tambahan time cuti sekolah. gambar asyik nak kacak bergaya. ini budak kuat main game. mentang-mentang masing dah ada komputer riba atau laptop sendiri, tak ada kerja lain asyik game. padan muka Astro pun tak pasang. katun jangan cakaplah. abang dia pun layan.

one happy family

inilah keluarga gua. latest picture masa raya. purple punya warna tema gua pun tak tahu macam mana mak boleh pilih. ada makna? itu yang gua suka.

kalau dulu susah nak cerita sebab dulu gua sekolah ikut abah. semua orang kenal. macam mana gua nak cerita. sekarang sudah besar. komuniti masyarakat makin ramai. politik makin menjadi-jadi. banyaklah yang boleh gua cerita.

nanti suatu hari bila gua dah jadi orang ternama, buat bangsa bangga. gua ada satu cerita yang gua boleh kongsi. setiap perkara yang gua nak buat gua pejam mata, gua fikir mak dengan abah, adik-adik gua, hati gua, kemudian gua cakap dalam hati, gua boleh. sebabkeluarga gua, mereka yang gua dukung, hati, hati yang gua sentiasa bawa, sebab itu gua selalu ckp tanya sama hati bila kau orang nak tanya pasal itu perkara.

Dec 2, 2010

Betul-Betul HO LIAW!

gua dah rasa lain macam dah bila suara di telefon sayup-sayup semakin perlahan.

dah agak dah.

tapi gua memang sengaja nak buat macam tu. tak datang konon. last-last batang hidung dekat depan mata.
gua tetap dengan apa yang gua janji.
selamat berkonvokasi!


happy convocation's day

betul-betul puas hati walaupun sekejap sahaja kerana itu masa yang ada.

Dec 1, 2010

Pejam Mata.

i closed my eyes,
i could see, was thee...
under that beautiful tree,
that distracted not...

i closed my eyes,
all i could see was thee,
in all your splendor...
in all your joy...
in all your radiance...
in all your perfection...

and the picture stung,
the image burned into me...

and as i finally opened my eyes...
once more i see thee,
under that beautiful tree...
that distracted not...

and her...

but...

Nov 30, 2010

Bangga.Bunga.

bangga.

satu rasa yang gua banggakan walaupun gua masih jauh untuk terima seperti itu.
seronok.
lihat riak wajahnya yang penuh dengan kegembiraan.
gua?
bila suatu masa guat dah capai impian gua. itulah masanya. tahniah buat bunga.

TAHNIAH!

semoga kejayaan buat kau lagi bersemangat dan sabar tempuhi segalanya. insyaAllah.

Nov 23, 2010

Kenapa Rasa Begitu?

tiba-tiba datang satu rasa.
gua fikir lama-lama. apa maknanya. kenapa rasa begitu?

sudah lama gua tidak fikir kenapa rasa itu datnag tiba-tiba. kalau ini adalah ujian dari-Nya gua redha hanya redha. seperti yang dikata oleh Yusuf, jika inilah beza kehidupan dunia dengan penjara, baginda lebih rela tinggal di penjara kerana lebih dekat dengan-Nya. apakah itu yang aku rasa.

apakah cerita di sebaliknya. Ya Tuhan, tenangkanlah hati hamba-Mu ini. biarlah ia berakhir dengan cerita gembira.

disebalik cerita gua tidak tahu apa maknanya. ceritakan wahai bunga. di mana letaknya ungumu. dimana kau simpan hijaumu. kerana ungumu sentiasa segar dalam hijaunya. sehingga hijau terus menhijau bukan lagi di bumi Malaya, sehingga itu gua rasa begitu.

Nov 21, 2010

Sabar.Ganjarannya.

kalau pun malam itu hitam, mesti ada sekilas cahaya yang dapat dilihat.
kalau pun siang itu terang, mesti ada makhluknya yang sedang lena walau siang untuk bekerja.

kenapa harus takut pada diri sendiri?
kenapa mesti gentar pada hati?

apa yang gua nak kata kau orang cuba belajar cara sabar pada sesuatu perkara. fikir beribu kali jangan biarkan pada hati.

apa sedang kau orang fikir?
fikiran runsing hati sedih kepala pening.

banyak orang tanya pada gua kenapa gua pilih jalan yg menyedihkan hati? masih banyak lagi bunga luar sana.
kau orang memang betul. tapi sebab gua rasa kalau gua cari bunga lain tapi jiwa gua masih ada pada bunga, mereka adalah orang yang gua sudah sakiti hatinya. sebab itu gua rasa baik jadi macam ini. gua fikir banyak kali, gua tepi kata hati, gua pakai akal.

gua ada perkara untuk dikejar. gua ada impian bersama. gua sabar.

banyak orang tanya kenapa gua mendengar lagu-lagu lama? klasik gila? lalu kau rang kutuk gua tanpa fikir mana datangnya muzik sekarang kalau orang lama yang tidak mula. ada kau orang guna akal untuk bertanya. bila gua jawab kau orang cakap macam-macam.

gua? apa boleh buat?gua hanya senyum, dan masih menyayangi kau orang.
tak salah kau orang pertahan ego kau orang. gua yakin itu adalah salah satu perkara yang kau orang akan jawab. gua tak bangkang malah gua setuju.

pernah kau orang minta maaf pada seseorang sedangkan salah bukan dari diri kau orang malah orang lain?kau orang mesti rasa orang itu tiada harga diri.
gua masih ada harga diri tapi gua buang jauh-jauh ego itu sebab gua rasa sedih bila sesama mereka meminggir.

itu yang jadi dekat atas sana. mula-mula suka gembira bersatu bersama satu parti bila mahu jatuh mereka caci, maki malah buka pekung sesama sendiri. itulah orang kita. kau orang satu pihak lagi memang suka gembira tahap gila.tapi kau orang kena waspada kenapa ada yang tarik diri dan ada yang masih kekal lagi.

bila gua fikir hanya ada dua benda yang masuk akal. mungkin mereka keluar memang rasa dah macam tong samapah atau mungkin mereka keluar sebab ada rencana yang mereka atur bersama.gua dah malas tulis benda-benda macam ini.

gua rasa kau orang pandai membaca pandai memahami kau orang fikirlah sendiri. jangan ikutkan hati sebab sabar itu banyak ganjaran yang menanti. letak senyum manis pada insan sekelilingmu.


Nov 13, 2010

Seratus Empat Puluh Tiga.

study week lah sangat!

gua sudah study ini subjek dua minggu lepas tapi gua rasa macam nak terjun sungai takut punya pasal. gua tinggal paper yang perlukan otak dan logik untuk sapu bersih ini cerita. tapi gua punya satu perasaan yang gua fikir sampai bila pun tak ada akhir.

seratus empat puluh tiga.

kau orang tak perlu fikir apa yang ada disebaliknya. cuma kau orang perlu fikir perkara yang kau orang belum selesaikan. ini gua punya cerita. gua rasa macam duduk dalam satu bilik kosong. hanya yang ada cuma otak yang boleh berfikir, mengenang, mempersoal dan menjawab sendiri dalam hati.

sambil lagu Azlan & The Typewriter berkugiran rancak dalam komputer riba yang gua guna untuk imbas kembali kisah-kisah lama, gambar-gambar manis bersama-sama, nota-nota yang mereka beri untuk gua ulang kaji. gua mahu hiburan gua dapat, tapi gua mahu berada dekat gua tak sampai. cuma perkataan yang gua dapat sampaikan adalah seratus empat puluh tiga.

hari-hari yang gua tempuh pernuh dengan warna ungu. ungu yang gua rasa sudah penuhkan semua hari yang gua lalui. ungu yang berada dalam hijaunya. apa yang perlu gua buat?

tidak perlu semua itu. memadai hanya rasa seratus empat puluh tiga pada ungu yang berseri di dalam hijaunya.

Nov 11, 2010

Agung Si Pekan Lama.

Sampai suatu masa, mereka sudah mula dikenang, dicari malah dirindu. mereka bukan siapa dalam apa yang kau orang rasa. meraka yang kau orang sayang buat selamanya. mereka yang sudah tua hanya menanti saat anak-anak yang seperti kau orang berjaya. saat manis yang kau orang tak lupakan.

cerita si pekan lama.

lama gua dah tak dengar cerita. cuma menanti saat bila masa serta dimana gua nak mula.

si antera masing-masing sedang mengikis tunjang-tunjang fikiran, bercerita tentang akal yang mula meresap terus ke atas kertas yang sedia ada. bila sampai suatu masa, riuh rendah si pekan lama akan berulang lagi. ini masa pondan tua Australia pulang dengan harapan sungai lembing jadi cerita turun gunung basikal bersama.

untuk si bunga yang mereka tanya-tanya, kau orang peduli apa tanya hati sama sendiri siapa bunga pujaan dicari. akal masih boleh berfikir, hati masih boleh merasa.

kau orang mesti cari apa yang kau orang cari, mesti kaji apa yang kau orang sangsi. hidup manusia yang saling mendengki.

aku lihat sekeliling. teman-teman yang sering diperli. kau orang letak dimana mata hati. sikit pun kau orang tak rasa dosa yang kau orang buat.

mana kau orang nak lari.

kau orang tak bawa, melainkan pahala yang kau orang kendng atas dunia. kau orang tak tau apa itu harga yang diberi dunia malah kau orang sogok dengan dosa. sebab itu gua sangat rindu pekan lama tempat gua bertapa. tiada dosa yang gua buat selain bersama teman berseronk menjelajah dunia. teman yang gua rasa teman tiada hilang. teman yang semerdu lagu syair si pari-pari bila menyanyi di puncak Bukit Broga. mana kau orang nak cari.

agungya pekan lama. gua masih tunggu masa waktu serta hari yang sedang dinanti. sepinya Pulau Pandan, betapa jauhnya Laut Oman, itulah rindu gua untuk pekan lama.

gua titip sekilas kata, seindah bicara untuk bunga.

"rama-rama ungu...
kau begitu cantik
sayapmu lebar
kharismamu terpancar
dan kau tak mudah terpesona
oleh kerlipan mata..."

Nov 3, 2010

Tembok Hati Yang Masih Dicari.

Orchid Ungu
Dah lama juga gua tinggal dunia blog. apa yang gua rasa sekarang macam hilang satu perasaan. gua tak tahu apa yang berlaku dalam diri gua. makin ramai orang yang buat dosa sebab kau orang banyak mengumpat pasal gua serta bunga. apa yang kau orang nak fikirkan tak perlu kau orang fikir. fikir tentang diri kau orang belum cukup untuk memperbaiki diri sendiri gua rasa memang padan.

gua bukan marah.

cuma gua kecewa kenapa kau orang fikir tentang orang sekeliling sedangkan kau orang sendiri pun orang lain kata.

cukuplah.

simpan apa yang kau orang nak kata. simpan untuk selamanya. jangan biar orang membenci. kau orang untuk sebab gua bukan jenis yang pemarah, pembenci malah gua sayang kau orang.

hanya gua dan hati yang tahu apa yang ada dalam hati. hati yang sentiasa ada nama malaikat yang sentiasa adanya dia. hanya gua yang tahu siapa dalam hati. kalau kau orang nak tahu juga, kau orang tanya sendiri sama hati. biar selesai perkara yang masih belum selesai. biar bertahun perkara yang masih dikejar. kau orang duduk diam-diam buat kerja sendiri.

melayu mudah lupa.

betul kata-katanya. pemimpin yang menyedarkan gua. kau orang bila lagi nak sedar? sedarlah. beri senyuman kau orang walau kau orang tidak tahu siapa mereka. senyumlah. senyumlah pada hati.

Oct 17, 2010

Bunga

wajahmu
seindah serinya pelangi nan indah
seharum mawar putih segar berkembang
wajahmu
mengapa sering terbayang di mataku
sehingga terbawa di dalam mimpiku

sayangku
tahukah kau di dalam hatiku ini
tersimpan perasaan cinta nan suci
kau bunga
inginku suntingmu menjadi milikku
lantas ku abadikan dalam jiwaku

Oct 16, 2010

Ungu Jiwaku ; aku dah tak mampu berfikir


ke kiri ku buntu
ke hutan ku hilang
ke timur ku kosong
aku terus bosan dan tertekan
seperti waktu yang terus sahaja meninggalkan
aku, jauh ke dasar kerak bumi yang belum pernah diterokai
warna aku rindu
jiwa ku ungu
menunggu cintaku umpama si buta yang melihat syurga
umpama lampu, yang berpunya hitam
lalu menunggu aku terus
kini malam tiba lagi kerana tinggalkan cahaya matahari
dibebankan, dengan bunyi rintisan hujan
seperti mahu sahaja aku mengejar gunung yang besarnya tidak terdakap
seperti itu jugalah rindu aku pada...
kini harus aku terus menunggu
atau hilang sahaja aku di rantau yang luas...

Oct 13, 2010

Melangkah Mencari ; Monoloq Dalaman

apa yang kau cari?

dan bila soalan itu dantang dari hati gua sendiri.

gua mencari apa yang gua cari. impian yang gua cari. bunga yang gua cari. gua makin lama rasa diri gua tiada guna untuk dunia. lebih gembira ketika gua tiada. gua menanti suatu saat dengan sabar apabila kegembiraan yang gua cari hadir.

berbual sama hati.

kenapa dengan kau?

tanya sama diri bila saat kosong dunia tiada lagi. gua disampahkan?

tanya sama diri kau orang sendiri. suka atau tidak bukan gua yang jadi hakim. gua bukan manusia yang suka membenci orang macam khinzir hutan yang tiada hala tuju menyondol pokok pisang di kebun orang.

mata kau bengkak?

ini bukan air mata kesedihan. ini air mata kerinduan pada saat kegembiraan yang gua pernah gua ada. tapi bila kesibukan datang, kau orang lari tinggal gua sorang-sorang. tapi gua masih tetap orang yang sama. tidak menilai langsung apa yang terjadi. apa permulaan kau orang, itulah yang gua kenal.

apa kau nak buat?

sampai suatu saat, gua masih merindui tapi bila sampai suatu masa, gua akan tahan supaya tidak merindui.


Oct 8, 2010

Kunyanyikan Rindu

di sini
di antara kemeriahan dan bintang
aku memilih sunyi
di mana telah kutanam hektaran rindu untukmu
ketika malam berjatuhan
hingga terdampar di pagi

dan untuk kesekian kalinya
aku merasa kau begitu jauh
meski kita masih saling berteduh
di bawah langit yang sama

kekasihku...
jika kau percaya angin adalah satu
jika kau percaya samudera adalah biru
akan kunyanyikan rindu ini
lewat angin, lewat laut
lewat sunyi
dan denting malam

Oct 6, 2010

Menapaki Kerinduan


ketika sinar rembulan pucat
sesosok rindu tanpa sayap
terbang ke langit malam

gelap mata
gelap hati
membuat ia lupa dimana tempat bersinggah
gelap malam menghapuskan arah dan tujuan

sementara,
dingin sunyi menjadi saksi
jiwa-jiwa yang menggigil
terperosok ke ceruk jurang malam

dalam...
sedalam hatimu

debur ombak di Pantai Barat menghantam jiwaku
tapi tak mampu goyahkan sepi
sapaan angin mengajak kabut dingin
menyusupi pori-pori,
merontokkan tulang...
tapi tak mampu runtuhkan sunyi

sepi tanpa keheningan
sunyi dalam kebisuan

disitu aku terdampar
sendiri
menapaki kerinduan...

Sep 28, 2010

For The Rest Of My Life

For the rest of my life
I`ll be with you
I`ll stay by your side honest and true
Till the end of my time
I`ll be loving you. loving you
For the rest of my life
Thru days and night
I`ll thank Allah for open my eyes
Now and forever I I`ll be there for you

I know that deep in my heart now that you`re here
Infront of me I strongly feel love
And I have no doubt
And I`m singing loud that I`ll love you eternally

Sep 23, 2010

Hati Yang Terinspirasi


tak lelah hati ini menemani
tak lekang dimakan karat
demi sebuah penantian
akan datangnya kembali saat-saat indah itu...

Sep 17, 2010

Adrenaline Pecah, Tayar Berpusing.

Teluk Intan cerah.
tak ada kacau bilau, tapi mungkin si ahmad juara baharom kasi bingit sama bopi.


muka tak makan seminggu.
sembilan jejaka kacak serbu rumah presiden, nasi arab kasi sapu.
lepas makan buat macam hantu.
tidur nyenyak atas bangku, buat meja sangkut dagu.

makan tak ingat dunia, semua kasi pecah perut.


sesi malam.
manjung tak serupa dulu, macam bandar baru tapi pekan lama?
serupa macam biasa.
dengar cerita paintball nak menjelma.


masing-masing berebut pilih kereta.
macam biasa, pondan tua yang kau orang kata sudah kurus, sampai last sekali.
pondan tua yang kecil sekali jadi juara.

tak ada kerja lain.

karaoke, karaoke dan karaoke.
sampai dekat kedai makan pun jadi.

siapa?

mael sama azhari.

penat jangan cakap, bagai nak gila.
balik rumah sambung dengan bunga.
suka, gembira, bahagia.

Sep 16, 2010

Sajak Putih


Bersandar pada tari warna pelangi
Kau depanku bertudung sutera senja
Dihitam matamu kembang mawar dan melati
Harum rambutmu mengalun bergelut senja

Sepi menyanyi, malam dalam mendoa tiba
Meriak muka air kolam jiwa
Dan dalam dadaku memerdu lagu
Menarik menari seluruh aku

Hidup dari hidupku, pintu terbuka
Selamat matamu bagiku menengadah
Selama kau darah mengalir dari luka
Antara kita mati datang tidak membelah

Gua mencari apa huraian untuk sajak putih ini. Namun mungkin gua sendiri tidak lagi memahami dengan sepenuhnya sebab gua tulis bukan atas menyanyi tapi atas realiti yang cuma gua bayang dan mimpi. Mencari dan terus mencari, mungkin suatu hari nanti gua faham sendiri ini sajak.


Sep 9, 2010

Pelangi Lebaran


tiada susok mentari lebaran ini
yang dhatang bertandang hanya si cantik pelangi
dalam pelangi ada tujoh warna
dalam warna ada ungu
dan di dalam ungu ada kamu..

aku memandang ke dalam matamu
harap lebaran seterusnya indah
aku kamu dan mereka
bersama bermain bunga api diterangi pelita-pelita buloh

Gua sudah rasa sedih, sebab bulan puasa dah nak habis. Belum cukup sempurna lagi gua rasa. Tapi hidup perlu diteruskan. Takkan kau orang nak sedih samapai pagi raya. Nak buat apa kalau sedih lama-lama sebab bumi berputar ke hadapan bukan ke belakang. Kalau pun kebelankang apa yang kau orang nak buat?

Esok sudah hari raya. September 10, 2010.

Tiada sedih, tiada air mata tapi dengan hati yang tenang dan cukup gembira, gua ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir & Batin kepada semua pembaca blog gua yang setia, rakan- rakan dan guru-guru SK Kota Setia, Sekolah Tuanku Abdul Rahman, Ipoh, A-level Universiti Industri Selangor, Universiti Kuala Lumpur, STAROBA dan yang mengenali diri ini. Kalau kau orang belah lemang, kau orang cuba ingat dekat ini kacak seorang. Salam Aidilfitri. Jumpa lepas raya.

Belanjawan Untuk Hari Lebaran

Gua tengok blog semua orang tunjuk apa diorang shopping untuk Hari Raya. Jadi di kesempatan ini gua pun nak kasi tengok selama setahun gua tak shopping, gua shopping habis dekat kedai-kedai bundle Ringgit Malaysia 10 dekat KL sana. Kedai bundle banyak dekat simpang empat Bukit Bintang, Kuala Lumpur. Kasi lihat barang bundle gua beli.




ZARA Camouflage Plimsoll (Gua punya warna putih)

TOPMAN Short Sleeve Utility Shirt (Gua punya warna Ungu)

TOPMAN Long Sleeve Black Open Notch T-shirt

Gambar dgn barang sebenar adalah design yang sama tapi warna yang berlainan. Gua punya kasut warna putih stripe coklat dan kemeja gua warna purple sebab bunga punya warna favourite. Dan ada yang gua tak dapat tunjuk gambar sebab tak dah tak ada dalam internet. Itu pun gua tak puas hati lagi sebab gua tak dapat cari jeans vintage slim dekat kedai bundle TOPMAN. Gua cari dua kedai bundle dalam Pavillion sama 1 Utama. Gua dengan inisiatif terbaru, gua angkut jeans "dark brown" dekat kedai bundle Bandar Baru.

Bukan untuk raya, gua beli untuk pergi kelas apa semua. Gua tak kisah apa orang kata yang penting diri gua nampak kemas sudah. Kau orang kutuk gua bukan gua hairan. Gua bukan menunjuk-nunjuk, cuma ingin yang terbaik untuk diri. Kalau bundle pun gua beli juga asalkan cantik nampak kemas. Dalam loker, berapa hanger baju dengan seluar bundle tapi sekali-sekala mesti mahu yang baru.

Dayang-dayang Istana Pavillion. Ogos 31, 2010.

Paparazi dekat LOT10 Yang Ingat Gua Zizan. Ogos 31,2010.

Hari yang menarik sebab gua rasa KL tak macam KL dah. Gua rasa KL itu hari stands for Kuala Lipis dia punya lengang. Sumpah gua tak tipu tapi bila dekat kawasan abang long straw BB dah macam bazar ramadhan Alor Gajah dia punya sesak. Yang penting gua puas tambah gembira.

So In Love ; Menghayati & Mencintai Ciptaan-Nya


Mimpi empat musim
Sama cerah dengan bintang-bintang pada setiap malam
Orang sedang berbisik-bisik
Aku jatuh cinta pada mu
Cinta empat musim yang aku mimpi
Ditiup masuk ke dalam hati
Tenung dan cakap denganku
Sebab aku, kau tersenyum seperti pelangi

Aku ingat
Kita ialah malaikat pada masa itu
Kita bermimpi sesama lain
Setiap hari penuh dengan senyuman
Seperti salji putih
aku harap masa ini dapat kekal selamanya

Langkah aku berubah sebagai puisi indah...
yang penuh di dalam hati
Cinta abadi dalam kehidupanku
Menemani bungaku
Harap aku dapat miliki selama-lamanya

Kau adalah duniaku
Aku dikelilingi oleh cinta di sana
Nyawa yang bertukar menjadi putih
Seperti salji putih
Kau adalah segalanya milikku

Sep 5, 2010

Air Mata, Bila Jatuh Ke Bumi.


Mencari,
Arah yang tak tahu dituju,
Bersembunyi,
Di balik air mata yang ditunggu,
Berselindung,
Untuk mencari makna rindu di hati,
Menunggu,
Untuk memiliki apa yang dilalui.

Lalu menitis air mata jatuh ke bumi,
Seorang insan tidak kuat untuk menanggung seorang diri,
Mencari apa yang dinanti,

Malam yang serba sunyi tanpa hadir dari si penyeri,
Menjadi gelita tiada terang,
Fikiran hanya terbuang,
Tiada khabar berita,
Hanya tempat berduka.

Tunduk ke bumi,
Lalu menyepi sendiri.

Sep 4, 2010

Sebab Rindu Saya Untuk Bunga


Jika diukur rindu dan kasih saya kepada bunga,
Tak terukur,
Lebih dalam dari tujuh lautan,
Lebih banyak dari butiran pasir,
Lebih tinggi dari gunung yang tiada kemuncak

Rindu yang ada dalam hati saya pada bunga,
Rindu yang sentiasa merah,
Dapat mencairkan ketulan ais di lautan.

Rindu itu anugerah,
Cinta itu pengorbanan,
Kasih saya kepada bunga memang tiada penghujung,
Jika ada pun air mata saya,
Supaya bunga terus menguntum mekar,
Jika ada pun pahit yang dirasa,
Supaya bunga sentiasa manis tersenyum.

Bunga cuma satu.


Aug 21, 2010

Bila Mereka Bersuara, Terus Memijak Kepala.

pejuang terus berjuang.

Kau orang gua boleh bilang macam orang gila cari bala sama dunia. Kau orang gua boleh kata hidup kau orang tak lama. Kau orang gua boleh bilang hantu dunia minta malapetaka.

Apa dia kau orang mahu?

Kau orang hina agama macam bakar sampah tepi jalan. Tak ingat ini dunia bukan kau orang punya. Gua tak pernah bagi peluang satu kali untuk bangsa kau orang pijak muka, tapi yang gua bagi hanya belas kasihan untuk kau orang duduk atas tanah pusaka. Ini bukan anak melayu yang suka terburu-buru, tapi kau orang sudah main-main sama agama. Gua hormat satu-persatu tapi kau orang ludah atas tanah melayu.

Khutbah Jumaat kau orang hina-hinakan. Asma' Allah kau orang mainkan. Kau orang jangan fikir kau orang dapat tempias dari apa yang kau orang minta. Kau orang sudah pijak kepala.

ini hero malaya.

Gua bukan superhero yang boleh terbang, angkat barang, melekat di dinding bangunan. Biar tipu belaka semua yang terkhalusinasi, jangan disangka ada yang tidak membenci. Gua mungkin hanya menyepi tapi hati membara bagai api. Kau orang tunggu suatu hari nanti, kau orang jilat semula apa yang kau orang caci. Ini bukan anak melayu yang untuk dimaki, ini anak melayu beragama Islam yang kau orang akan melutut suatu hari nanti.

Aug 20, 2010

Cari Dan Terus Mencari

Mencari apa yang dicari tiada halangan untuk mereka yang mencari apa yang dicari. Bayangan yang terbayang diruang fikiran tidak pernah ditinggalkan. Gua rasa mereka mahukan kepuasan untuk apa yang mereka tahan.

Bazar Ramdhan Alor Gajah, 2010.

Inilah kepuasan mereka setelah selesai semua perkara. Menanti masa yang dinanti. Tidak peduli apa yang orang lain cari. Dan dunia yang besar menjadi sekecil seperti sebutir pasir pantai. Mereka bertemu sesama sendiri. Bertegur mungkin untuk yang terakhir kali, mungkin juga untuk yang pertama kali dan mungkin untuk merapatkan silaturrahim yang mungkin tidak mereka ketahui. Bulan yang penuh dengan rahmat, mencari hakiki yang yang tidak terperi.
Sungguh cantik warna-warna yang menarik.

donut Alor Gajah

Memang indah Ramadhan yang penuh rahmat. Gua mencari kebahagiaan yang hakiki. Tapi ada satu air mata yang jatuh ke bumi. Menarik perhatian tapi tidak dikongsi. Tidak pernah mati dalam sejarah dari gua lahir ke muka bumi. Apa yang dirancang mungkin hanya dikurangkan tetapi tidak berhenti-henti. Kadar kemiskinan yang masih ada lagi.

tersembunyi air mata hati

Mencari apa yang kau orang cari. Si kecil yang gua rasa masih ada hati, si kecil yang hati jiwanya besar, mungkin ini si kecil yang patut kau orang contohi. Air mata hati yang berkumpul di kelopak mata gua tadahi dengan doa. Supaya mereka tidak terus begini. Kebahagiaan yang terus dicari mungkin tidak secukup apa yang kau orang nikmati. Biar sedikit tetapi mungkin cukup sempurna walaupun tidak sebesar mana. Doa kau orang yang mengiringi mungkin diterima suatu hari. Apa yang kau orang lihat, kau orang hanya lihat dan terus melihat. Ini bukan yang kau orang mampu buat, mungkin kau orang mampu berkhidmat. Lalu gua capai nota biru bercetak biru, gua hulur untuk membantu. Biar sedikit tapi itu yang gua mampu. Anak melayu ini tidak lagi sanggup utk apa yang dilihat, tidak lagi sanggup untuk apa yang tersirat. Ada perkara yang masih belum selesai.

Aug 15, 2010

Bulan Bukan Untuk Dijamah

bila kamu datang
dalam malam berbayang-bayang
aku khuatir mana satu yang terang
bila kamu datang
dalam malam tanpa bintang
aku khuatir cinta aku sekadar di lidah tanpa tulang
bila kamu datang
dalam malam mimpi-mimpi seram
aku khuatir benarkah aku hanya untuk kamu seorang
bila kamu datang
dalam malam yang penuh mimpi-mimpi indah
aku lebih suka jika aku hanya mahu berjaga kerana ingin terus kekal menatap kamu sahaja
bila kamu datang
dalam malam yang penuh bintang-bintang
aku lebih suka jika aku jujur menolak mereka kerana kamu ada bersama
bila kamu datang
dalam malam gelita tanpa cahaya
aku lebih suka kerana kita bersama-sama meredah dunia mencari cahaya


bila kamu sudah mahu hatang, panggil sahaja namaku..pasti aku senang

dan bunga, bila kamu datang, kamulah yang aku tunggu-tunggu, kamulah yang sering aku bawa
kemana-mana, kamulah yang aku ceritakan
aku cuma insan yang berbisik pada bayang-bayang aku sendiri
memperbaiki diri dari hari ke hari...

Aug 13, 2010

Pagi Jumaat Ceria.

Lampu meja tutup, meja belajar kosong dari kertas yang selalu penuh di atasnya, bekas alat tulis ditutup rapi. Hari ini gua pulang ke syurga. Muka ceria hati gembira rasa bahagia. Sahur tak seberapa, mee goreng telur mata tapi cukup untuk menahan lapar puasa syukur atas rezeki yang gua terima.

Ini mereka punya kerja.

Tidur bukan untuk dunia tapi untuk rehat sekejap sahaja. Tapi hari gua bangun lambat dari biasa, masih sempat bersahur.

Jumaat.

Penghulu segala hari yang kau orang memang suka bila hari ini tamat untuk segala kerja. Kau orang boleh mimpi si laila misteri dalam tidur yang enak sekali. Tapi Ramadhan yang gua nanti bukan sekadar untuk tidur semata. Hanya keikhlasan dari hati. Mencari pahala dari Ilahi. Hari semakin dewasa, hati semakin mencari keagungan Ilahi.

Gua ingin berdialog senja dengan rasa, tapi hati berkias dengan bahasa. Lihat langit, malaikat berpusus-pusu menuju ke arah manusia, bertemu mereka yang mencari pahala daripada-Nya.

Teringat karya-karya rasa dari nama juang muntahdarah. Pejuang bersama yang gua rasa beliau masih ada darah pengkarya dunia.

Ketika sedang berkarya.

damai sahaja suasana senja
pintu neraka tertutup serapat-rapat sifatnya
menjelang tiba bulan paling bermakna
lihat sahaja langit
surga luas terbuka melepaskan awan-awan firdausinya
malaikat-malaikat turun seperti titisan-titisan hujan
terbias zat-zat cahaya mereka menjadi pelangi indah semesta
meraikan menjelangnya rahmat agung teristimewa
seperti tidak terhitung bintang-bintang di angkasa
terangi ghelap raya jiwa-jiwa setiap satu manusia
rezekinya pasti dirasai bagi mereka yang sabar berusaha
lihat langit yang damai sahaja
setan-setan mengikat diri dengan sifat-sifat kedengkian mereka sekadar melihat sahaja kedamaian dan kerahmatan istimewa
nafsu sahaja kekal setia bersama mereka
dan itulah peperangan sebenar manusia
itulah yang harus diwaspada
jangan sesekali gentar kerana malaikat-malaikat surga sudah ada bersama-sama

Bukan sekadar berbicara, tapi tersentak hati gua, seperti Chairil Anwar, meninggalkan karya-karya agungnya untuk dijadikan bahan berbahasa anak-anak Malaya. Gua salah satu darinya. Cuma gua masih belajar untuk berbahasa seperti apa yang dirasa.

Jumaat hari ceria. Karya gua masih belum cukup untuk dirasa semua. Mungkin masih banyak yang perlu gua betulkan. Yang penting untuk hari ini, gua dapat bersantap mesra dengan keluarga tersayang. Buat bunga, mungkin ada esok yang menanti kita untuk santapan Ramadhan bersama. Jangan risau wahai bunga, tidak pernah dilupa walau sedetik tidak bersama. Hanya masa yang dicari tidak muncul lagi. Bersamanya, aku bahagia.

Aug 10, 2010

Tahan Semua Benda.


Ramadhan. Gua masih ingat bila mana gua masa kecik muntah-muntah semata-mata nak tahan puasa punya pasal. Lalu. mengalir air mata gua sebab puasa nak datang lagi. BUkan menitis kesedihan tapi menangis kegembiraa, kesyukuram. Gua harap puasa kali penuh makna bersamanya. Amiin...

Aug 7, 2010

Duduk Diam Tunggu

Diam. Duduk. Tunggu. Cerita masa hari lahir gua belum gua post.

Aug 5, 2010

Satu Hari Punya Gembira

Bunyi alarm bagai nak gila. Gua tengok macam kelas gua dah nak mula. Lepas subuh gua tidur balik, dapat penangan bangun tidur lambat. Macam orang gila cari makanan dalam tong sampah punya kelam kabut.

Masa depan gua kena kejar. Kalau gua biar macam mana anak melayu yang sebaya yang umur bawah gua nak ikut. Apa kau orang nak kata gua tak peduli. Ini satu hari gua punya story. Sampai kelas, gua tengok satu kasut pun tak ada. Gua telefon sana telefon sini, dia orang kata kelas batal. Mahu tak mahu gua balik jalan kaki. Kau orang tengok apa nak jadi. Dulu kalau gua punya classmate orang cina satu sen haram pun dia orang tak kedekut nak bagitahu kelas ada atau tak ada. Bukan gua nak bangga kaum lain lagi sempurna cuma gua nak kasi kau orang anak melayu luar sana.

Gua balik siapkan design banner untuk seminar. Transport tak ada tapi gua ikhtiar. Dapat kereta gua siapkan semua kerja. Selesai satu cerita.

Sampai hostel gua masuk kerja. Gua kerja dekat kafe asrama, part-time. Buat waffle sama jagung stim. Kau orang makan mesti nak banyak kali lagi. Masa gua tak buang dengan kerja sia-sia. Gua tak kisah kau orang nak cakap apa. Kau orang kutuk gua mamat waffle pun gua tak kisah janji gua tak pakai kaca mata hitam pergi kelas. Orang gila. Gua cari pendapatan untuk disimpan.

Malam. Gua masuk mesyuarat tahunan. Kelab Media & Fotografi. Tak tahu apa gua dapat pegang Naib Presiden. seronok sebab gua boleh dapat hostel lagi tambah nanti aktiviti bawak junior pergi street photography tambah macam-macam lagi. Itu memang minat gua. Tapi satu benda gua respect, budak perempuan calon nama sendiri. Gua bangun gua tepuk. Budak lain tengok-tengok, kutuk-kutuk. Dia berani, kau orang lelaki, apa dah jadi? Bukan publisiti. Dia pandai ambil kesempatan.

Budak lain pakat kutuk setempat. Kau orang dengki cakap dengki. Ini anak melayu memang lupa diri. Bangsa kau orang mana nak cari kalau kau orang kutuk maki. Gua punya cerita gembira sebenarnya ada banyak tapi gembira jadi sakit hati tengok kau orang punya interaksi.

Aug 4, 2010

Saya Tersenyum


Malam. Bulan terang, memamng menarik bila keluar cari ilham karya gua. "GUA"? bukan bahasa yang sahaja gua guna untuk bercakap cara biasa bila berada di khalayak, cuma penyampaian yang dalam karya tulisan.

Gua ter menung satu malam. Lihat bulan bintang terang. Gua suka suasana malam yang gua rasa dah dekat untuk kau orang rasa sama macam gua. Bulan, tahun baru nak datang.

Sambil gua goreng gitar, tulis karya satera yang memang gua minat. Satu perkataan yang gua tiba-tiba katakan. "indahnya". maka perkataan itu yang buat gua tersenyum. Perkataan yang gua tujukan untuk semua perkara indah pada hari itu.

Hari indah, kamu indah.

Kamu, indah berseri-seri. Hari, sunyi sepi bulan terang nyaman tenang. Gua suka suasana ini. Menitis air mata jatuh ke bumi, Ramadhan bakal menjelma lagi. Tadah tangan gua panjatkan, semoga Ramadhan ini membawa berkat untuk ilmu yang gua sentiasa cari.

Hasil karya malam agung aku titipkan di sini.

Malam
Bulan terang dan bintang di sisi
Mencari hari yang datang
Membawa haluan yang tersiri
Berbunyi wahai sang malam
Bersiul untuk masa yang dicari
Lalu...
Aku lihat warna ungu yang indah
Yang menenangkan hati
Menjadikan malam lebih cerah dan berbicara lagi
Embun yang jatuh ke lantai bumi
membawa seribu satu makna untuk akar yang menanti
Aku rindu...
Pada Ramadhan yang akan datang lagi
Aku juga rindu...
Pada bunga ungu yang selama ini aku cari...

Maka malam masih menyepi
Terus bersiul unggas hutan berbunyi
Tapi malam bukan hanya sekali
Aku tersenyum untuk malam yang aku cari
Seribu satu malam yang aku nanti...

Aug 1, 2010

Sesi Meja Study.



Ini sesi meja study. Itu buku-buku tambah assignment yang gua dah dapat. Tapi gua tak kisah semua benda. Gua sudah sedia. Mari study sampai lentok. Ini semester gua kasi dekan tunduk!

Sudah bulan Ogos!

Gua kena tanam satu azam dalam bulan keramat ini.

Gua tengah fikir. Kau orang tunggu.

Gua tengok gambar yang jadi gambar dinding laptop sama iPhone gua ini agak menarik. Sudah sudah! buat kerja masing-masing. Study study.

Jul 30, 2010

Jul 29, 2010

Kembali, Kembali Kepada Petak Pertama.

Kembali.
bersamanya. Ada di situ.
Kembali.

Hidup, Mahu tak Mahu.

Gua rasa macam baru sehari gua balik kampus. Tapi gua ada rasa macam dah 5 tahun gua study. Hidup, mahu tak mahu gua kena teruskan. Kau orang juga sama. Rasa, fikir, bincang, bising. Semua ada bila kau orang balik kampus. Tidur cukup tak cukup apa gua kisah sebab gua kena kejatr apa yang gua kena kejar.

Gua hadap hari-hari yang tabah. Penuh dengan rasa malu dan hina. Gua rasa hidup macam kau orang lompat dari gunung masuk dalam laut. Otak rasa macam sakit bila permukaan laut libat kau orang punya badan. Pedih macam nak gila.

Kenapa hidup pedih?

Itu bukan soalan yang patut kau orang tanya-tanya. Gua rasa hairan bila orang cari orang untuk tunjuk kau orang adalah orang. Kau orang fikir orang lain nak tengok kau orang sorang. Orang lain kau orang tak peduli.

Nasib baik gua boleh lone ranger. Tak perlu kau orang nak susahkan diri. Gua rasa kau orang nak jadi hero, siap buat benda pelik, pergi kelas siap pakai kaca mata hitam. Itu memnag pelik. Gila punya orang. Gua tak dengki tapi gua malu. Kau orang melayu tapi perangai sikit tak ubah macam orang asli.

Mahu tak mahu gua kena teruskan hidup juga. Gua rela tutup mulut dari gelak sebab gua malu sama itu manusia. Kalau benci dah lama gua maki tapi nasib baik gua bukan macam itu punya gila. Gua duduk, gua lihat, gua hayat. Kau orang mahu perhatian. Silakan gua tak halang tapi kau orang baru, jangan buat gila. Ini dunia baru kau orang belum tahu. Sabar sampai bila kau boleh tahan.


Jul 21, 2010

Suatu Ketika.

Dan bila suatu ketika, gua lihat bulan dalam suasana seorang dekat negeri orang, gua nampak bayang indah dalam diri gua. Ketika itu, gua rasa itu adalah kesenangan yang paling gua cari. Tiap-tiap hari gua doa, gua ingin gembira yang tak terhingga sampai bila-bila. Dan waktu itu gua rasa bagai dunia itu macam gua yang punya.

Saat indah, malam sunyi, bulan terang, hati bahagia. Siapa yang tak mahu bahagia?

Gembira yang gua rasa mungkin untuk selama-lamanya. Ini adalah yang gua impikan. Bila senang gua rasa senang, bila susah rasa senang juga. Gembira teramat, tapi gua tak boleh terlalu gembira. Kadang-kadang ada jatuhnya. Hidup bukan umpama memancing ikan dekat tepi sungai.

Bunga, indah berseri-seri.

Bersamanya. Perkataan yang selalu dalam entri-entri yang gua rasa indah bila bersama. Akhirnya muncul si bunga di depan mata. Kosa kata indah bukan senang untuk diungkap, tapi sukar untuk dicakap. Minda selalu berfikir dan hati selalu berkata.

Seratus atau seribu kali berfikir tapi satu pun tak terjawab lalu sekali tak terungkap. Dan dari situ gua lihat bunga yang indah berseri-seri, hati rasa senang sekali. Mungkin hati telah dibuka, mungkin ini yang gua cari. Tapi masih susah gua nak cari isi hati.

Inilah kata-kata seni yang dapat gua ungkap, tetapi tak dapat gua urai sendiri. Hidup tenang walau ada susah. Gua senang jika selalu macam ini. Kalau bunga dekat dihati, daun tak layu fikiran memang seronok sekali.

Bunga, bunga tahu siapa dirinya. Bunga tahu siapa gerangannya. Bunga tahu apa yang dimahunya. Gua cuba untuk mencari dan terus mencari diri untuk menjadi yang terbaik untuk bunga yang buat gua selalu senang hati. Terima kasih bunga Chymara.

Jul 15, 2010

Bunga Merah Chymara

Bunga Chymara.

Sekuntum bunga ros merah chymara. Bunga yang menjadi penyeri bila mula bertemu. Senyuman yang tak dapat gua hilangkan dari mula. Seratus kali berfikir cara untuk berhadapan, tapi satu pun tak berguna sebab tak terlintas langsung walaupun satu. Terima kasih untuk bunga chymara. tiada frasa kata indah lain, hanya senyuman.

semua tentang bunga menjadi ingatan untuk selamanya.

Jul 11, 2010

Damn!

It made sick! What do I think? I don't know. Go away please. I miss my smile. Help me out. T.T

Jul 10, 2010

Kata Syurga, Tenang Dunia.

Tenang
bosan dengan penat
riang dengan gelak tawa
perempuan datang atas nama cinta
lalu sekali ini aku melihat karya syurga
dari mata seorang hawa
puisi telah melalui perjalanan tersembunyi
bukan sebarang bahasa tetapi sebuah frasa malaya
sengaja dinafikan kewujudan
apa lagi diangkat menjadi tuan

Tenang, itu yang gua cari. Bingit tengok sekeliling, buat gua rasa pening, buat gua rasa macam ada yang berpusing. Hati rasa macam ada yang tak kena, jiwa rasa macam ada yang menangis, akal bertanya, apa yang sedang berlaku?

Terus sambil gua fikir, gua tulis satu puisi kecil. Untuk cari balik tenang yang gua cari. Mata rasa mengantuk, anjing gonggong, manusia terpekik terlolong, malam-malam gua terasa kosong. Kebahagiaan dan ketenangan.

"...jangan kau salahkan orang yang merindu dengan segala kerinduannya, sehingga kau mampu menyelami jiwanya.."

Gua rindu sama rasa tenang yang gua cari. Lalu gua baca puisi-puisi yang gua rasa sangat dingin. Puisi-puisi yang tidak hidup, tidak punyai roh kerana mereka membantu gua untuk menghidupkan rasa tenang yang gua cari. Gua lihat karya agung Tuhan. Indah berseri-seri. Bantu dalam teruskan cari ketenangan yg gua rasa dalam hidup gua, ia masih belum pergi.


Jul 9, 2010

Sekolah Pusaka - Homecoming 2010!


STAR Old Boys weekend 2010.

" Mom, we've been waiting this annual event for a year and every year we'll together again. These ancestral land made us to be someone...and proudly we sing back the song, Rouse Up with happy tears on our heart... Rouse Up!"

Rouse up rouse up young Starians all,
Through out the land our voice resound,
It's Tuanku Abdul Rahman's call,
To win for him our youth our town,

Stand stead fast Starians for your right,
Your word your dignity your pride,
Come march along we'll conquer all the world,
Young Starians side by side,

To this glorious school we give,
Our pledge of loyalty and love,
Oh teachers always in our heart,
Behold the golden age of Star,

Stand stead fast Starians for your right,
Your word your dignity your pride,
Come march along we'll conquer all the world,
Young Starians side by side....



Jul 7, 2010

Diam Tapi Bising. Tenang Tapi Bingit.

Beautiful Garden.

Agak-agak dah berapa lama gua senyap? Gua tak tau yang serabut jadi apa? Yang hingar-bingar jadi apa?

Apa yang gua fikir semua bukan dalam kepala. Tenang tak tenang gua rasa macam pasar malam, pekik bagai nak gila, tapi bukan itu yang gua cari tapi tenang yang macam duduk tepi pantai minum air kelapa muda, baca buku sambil angin tiup sepoi-sepoi bahasa.

Gua cari tenang yang tak ada sudah, tenang yang sampai bila-bila ada dalam diri gua. Gua senyap bukan gua lari, gua cari fikir apa yang gua tak boleh tafsir. Cerita hebat tapi gua tak tahu apa boleh buat. Kau orang cakap macam-macam tapi gua hanya boleh diam sebab macam mana gua nak cerita? Tak tahu mana nak mula dan gua pun tak tahu apa yang gua fikir.

Ini gila punya orang.

Tapi rasa memang otak tak kosong, fikirang tak tenang, hidup tak seronok. Sudahnya, satu benda yang hilangkan semua kusut musut gua. Terima kasih kain sutera, serabut gua hilang begitu sahaja. Gua tak mahu serabut lagi, gua nak gembira samapai mati, senyum sampai akhirnya. Tapi yang penting bunga, senyum

:)