Jul 21, 2010

Suatu Ketika.

Dan bila suatu ketika, gua lihat bulan dalam suasana seorang dekat negeri orang, gua nampak bayang indah dalam diri gua. Ketika itu, gua rasa itu adalah kesenangan yang paling gua cari. Tiap-tiap hari gua doa, gua ingin gembira yang tak terhingga sampai bila-bila. Dan waktu itu gua rasa bagai dunia itu macam gua yang punya.

Saat indah, malam sunyi, bulan terang, hati bahagia. Siapa yang tak mahu bahagia?

Gembira yang gua rasa mungkin untuk selama-lamanya. Ini adalah yang gua impikan. Bila senang gua rasa senang, bila susah rasa senang juga. Gembira teramat, tapi gua tak boleh terlalu gembira. Kadang-kadang ada jatuhnya. Hidup bukan umpama memancing ikan dekat tepi sungai.

Bunga, indah berseri-seri.

Bersamanya. Perkataan yang selalu dalam entri-entri yang gua rasa indah bila bersama. Akhirnya muncul si bunga di depan mata. Kosa kata indah bukan senang untuk diungkap, tapi sukar untuk dicakap. Minda selalu berfikir dan hati selalu berkata.

Seratus atau seribu kali berfikir tapi satu pun tak terjawab lalu sekali tak terungkap. Dan dari situ gua lihat bunga yang indah berseri-seri, hati rasa senang sekali. Mungkin hati telah dibuka, mungkin ini yang gua cari. Tapi masih susah gua nak cari isi hati.

Inilah kata-kata seni yang dapat gua ungkap, tetapi tak dapat gua urai sendiri. Hidup tenang walau ada susah. Gua senang jika selalu macam ini. Kalau bunga dekat dihati, daun tak layu fikiran memang seronok sekali.

Bunga, bunga tahu siapa dirinya. Bunga tahu siapa gerangannya. Bunga tahu apa yang dimahunya. Gua cuba untuk mencari dan terus mencari diri untuk menjadi yang terbaik untuk bunga yang buat gua selalu senang hati. Terima kasih bunga Chymara.

4 comments: