Jul 2, 2010

Bersamanya.


Ketika tunas ini tumbuh
Serupa tubuh yang mengakar
Setiap nafas yang terhembus
Adalah kata
Harapan, semangat dan emosi
Bersatu dan juga berpautan
Tangan kita terikat
Kata-kata menyatu
Maka setiap apa yang terucap
Adalah sabda pendeta ratu
Di luar itu pasir
Di luar itu debu
Hanya angin yang meniup
Lalu terbang hilang tiada
Tetapi kita tetap menari
Menari cuma kita yang tahu
Jiwa ini tandus
Maka duduk sahaja
Maka akan kita bawa
Semua
Kerana Kita adalah SATU...

*Tak ada maksud gua tulis ini semua untuk apa, tapi mungkin untuk apa yang terinspirasi dalam minda, Mungkin ubat segala duka, yang berpenat lelah mencari senyum itu semula tapi hebat hasilnya.

Inspirasi awal pagi yang gua lambungkan, menjadi satu karya yang gua rasa tenang bila dibaca dan bila dihayati. Jangan salah tafsir apa yang gua fikir. Ini dunia satera gua. Bukan apa yang kau orang fikir. Tapi mungkin apa yang gua fikir, ia adalah yang terindah.

Mungkin suatu hari, suatu hari nanti.

5 comments:

  1. nahhh. ada apa dengan cinta mood. hehe. aku pon baru tengok cerita ni balik semalam. haha.

    ReplyDelete
  2. Take care. This thing will come eventually. I'm always here. Always. SENYUM SEKARANG! :)

    ReplyDelete
  3. naj : hahaha :D yah! chill2!

    Ily : insyaAllah...:)

    ReplyDelete